God Bless You All and Me

16 May 2012

Kesaksian Ketika Tuhan Yesus Membawah Roh dari Sdri. Laura Wanma (Lala) Usia 12 Tahun

“Diawali kerinduan yang dalam untuk bertemu TUHAN sejak sekolah di Taman Kanak-kanak hingga usia yang ke 12 Tahun baru TUHAN membawa Rohnya bertemu TUHAN. Apa yang ia lihat dengar dan saksikan itu yang dituliskan, tidak ada di tambah, tidak ada yang dikurangi. “Berdoalah dan minta Pimpinan Roh Kudus sebelum membaca kesaksian ini.” TUHAN MEMBAWA SAYA KE SURGA Tanggal 17 Maret, Jam 07.00 Malam Lawatan TUHAN pada hari pertama pada LALA, dalam penyembahan dan puji-pujian tangan saya terangkat dengan sendirinya, dan saya bicara mama tangan saya tidak bisa turun makin terangkat terus tangannya. Dan saya melihat begitu banyak malaikat ada di dalam kamar tiba-tiba sebuah cahaya yang sangat terang di dalam kamar, dalam terang ada suara Tuhan sendiri berbicara pada saya. (Tuhan bilang kepada aku; akan terjadi kematian pada Keluarga terdekat Ku, dan setelah itu Tuhan berbicara padaku: “aku harus pergi dan katakan pada saudara dekat ku , bahwa dia harus berbalik padaKU, karena AKU masih punya KEMURAHAN pada saudara mu, karena kehidupannya sudah jauh dari AKU). (Kakakmu punya masalah dan beban yang berat dalam keluarga.) Tanggal 18 Maret, Jam 07.00 Malam Pada hari ke-2 (Tuhan berbicara padaku,: … aku akan lulus ujian sekolah dengan nilai yang bagus ) Tanggal 20 Maret, Jam 08.30 Malam Sementara saya dengan mama saya kembali dalam penyembahan, tiba-tiba malaikat datang dan membawa roh saya, saya dan malaikat terus terbang ke uncen atas, dan setalah kami sesampai di uncen atas kami berhenti dan berdiri di suatu batu. Dan malaikat menunjukan kepada saya ada beberapa kota yang saya lihat, Nabire, Serui, Biak, Manokwari. Malaikat berbicara kepada saya : Tuhan menyuruh anda bahwa saya harus pergi berpijak di kota-kota tersebut untuk menyampaikan pesan TUHAN, semua harus bertobat karena SUDAH TIDAK ADA WAKTU LAGI, TUHAN SUDAH AKAN SEGERA DATANG, dan saya bertanya kepada Malaikat : siapakah Engkau , dan dia menjawab (aku Gabriel) Malaikat TUHAN. Setelah itu Malaikat mengantar roh saya kembali ke dalam tubuh saya. Tanggal 21 Maret, Jam 06.00 Sore. Perjalanan Lala dari Abe menuju Entrop, sesampainya ditanjakan otonom Kotaraja masih didalam taxi angkutan Malaikat datang, menjemput saya, dan kami terbang diatas Kota Jayapura kata malaikat kepada saya : coba engkau lihat kebawah, dan saya pun melihat banyak sekali orang yang berdiri dan orang yang sama mereka memakai baju hitam menutup dari kepala sampai ke kaki. Dan mata mereka berwarna hitam dan ada api di dalam bola mata mereka, saya melihat mereka berada di mana-mana, di rumah sakit, pinggir jalan, tengah jalan, pasar, depan rumah-rumah penduduk, dimana saja mereka ada. Di tangan mereka memegang garpu yang besar, saya bertanya kepada malaikat, siapakah mereka,,? “dan malaikat menjawab mereka adalah malaikat maut”, sementara kami masih berada diatas Entrop, saya melihat ada sekolompok anak muda yang sementara miras di pinggir jalan, seya pun sedih skali karena maut ada berdiri disekelilingi mereka. Sesudah itu Malaikat berkata kepada saya, “ Lala, kalau ada sesuatu yang akan terjadi dengan dirimu dan kamu merasa kurang nyaman, sebut 2 (dua) nama yaitu : Darah Yesus dan Dalam Nama Yesus karena nama ini Penuh Kuasa. Malaikat membawa saya kami terus terbang melewati awan. Saya melihat bumi yang begitu kecil di bawah. Kami pun terbang terus dan melewati terowongan yang sempit dan gelap, saya sangat takut dan Malaikat memeluk saya, saya melihat ada cahaya yang terang dan itulah Surga, saya dan Malaikat sampai di pintu gerbang itu, ada 2 (dua) Malaikat yang berjaga didepan pintu gerbang itu, saya melihat pintu gerbang itu di hiasi dengan mutiara dan kristal, pintu gerbang itu terbuka sendiri, dan setelah itu kami berdua berjalan dalam taman. Ada suatu pintu yang terbuka dan saya melihat kedalamnya meja panjang yang sudah tersusun dengan rapi dan itu seperti akan mengadakan pesta perjamuan kudus dan di situ juga ada setiap Malaikat yang berdiri di belakang kursi-kursi, dan di tangan mereka memegang sangkala atau trompet, dan itu pun juga akan siap ditiup, setelah dari situ saya terus berjalan lagi di dalam Surga, saya melihat dalam taman ada banyak sekali berbagai macam pohon-pohon dan berbagai macam buah, saya melihat ada bunga-bunga yang sangat indah, Malaikat Gabriel datang kepada saya, dan Ia katakan kepada saya “waktu mu sudah habis” dan engkau harus kembali, dan saya pun berbicara kepada malaikat ,, ( saya senang disini dan saya tidak mau kembali karna saya merasa di sini sangat damai, dan tiba-tiba ada suara yang keluar dari Tahta Yang Penuh Kemulian / Cahaya itu, dan suara mengatakan kepada saya , (Lala engkau harus pulang) dan Malaikat Gabriel mengantar saya kembali. Saya melihat dari atas taksi berwarna merah yang saya tumpangi sedang berjalan melewati Pemda 1 menuju terminal Entrop. Dan Malaikat mengantar saya masuk kembali ke dalam Tubuh saya dan saya terbangun dan mengatakan “HALLELUYAH”. Semua penumpang kaget dan melihat saya, mereka bertanya “adik, apakah kamu baik-baik saja..?” saya pun terkejut karena saya sedang bersandar di bahu seorang penumpang dan ia sedang mengoles minyak di hidung saya karena ia berpikir kalau saya sedang pingsan. Saya pun menghentikan taksi yang saya tumpangi karena sudah sampai di tempat tujuan. Jam 11 Malam saya sementara tidur Malaikat datang membawa saya, kepada TUHAN kami 2 (dua) masuk dalam pintu gerbang Surga saya melihat ada seseorang yang berdiri dan berjubah putih yang sangat panjang dan Dia membuka tanganNya saya mendekat dan Dia menggendongku , dan saya tahu bahwa itu adalah TUHAN YESUS, kami dua berjalan dalam Surga dan itu pun begitu indah surga itu segala macam bunga-bunga, yang saya belum pernah lihat dibumi, semua itu ada di sana hati saya merasa damai di tempat itu, pohon yang rindang penuh dengan buah-buahan, dan juga ada sungai yang mengalir sangat jernih, TUHAN bilang pada saya Lala ? coba engkau masukan kaki kedalam air itu dan saya pun memasukan kaki ke dalam air tersebut. TUHAN berbicara lagi kepada ak, engkau bisa minum air itu, (dan saya pun minum, saya merasa damai sekali di hati) dan Tuhan bicara lagi kepada saya dan kau bisa masukan kepala mu kedalam air itu, dan engkau bisa bernapas, dan apa yang Tuhan katakan itu semua benar, banyak ikan - ikan yang datang berkumpul di sekelilingi saya, saya tanya Tuhan, ( kalo di dunia itu saya tidak bisa tangkap ikan, ikan itu akan lari, TUHAN bilang sama Lala, ikan disini bisa berbicara pada Lala, dan setelah itu saya dengan TUHAN terus berjalan saya tanya TUHAN, TUHAN bagaimana TUHAN bisa melihat ke dunia dosa yang manusia lakukan, dunia ini terlalu besar bagaimana Tuhan melihat itu, TUHAN bilang ikut aku akan Ku tunjukan kepada engkau, saya dengan TUHAN terus berjalan, dan TUHAN tunjukan kepada saya, ada sebuah meja kaca yang besar dan saya melihat dunia itu terlalu kecil. Saya juga bisa melihat dosa apa saja yang manusia lakukan, saya kaget dan melihat sesuatu yang saya kenal, saya katakan kepada TUHAN. TUHAN ? ( saya bisa lihat ke bawa, saya dengan mama sedang terbaring di tempat tidur. Saya bilang Tuhan, Tuhan ini saya dengan mama yang tidur.) TUHAN jawab YA AKU TAHU, ada seorang Malaikat yang berdiri didalam kamar kamu, saya dengan TUHAN berjalan lagi, saya melihat ada suatu ruangan dan ada dua Malaikat berdiri di atas meja itu ada buku besar, saya bertanya kepada TUHAN, TUHAN ? ini buku apa TUHAN jawab “ ini adalah buku kehidupan”, saya bertanya lagi apakah saya boleh lihat buku ini, TUHAN pun jawab” ya boleh”, dan dua Malaikat siap buka lembaran perlembaran, lembaran pertama saya melihat nama-nama ada satu marga yang saya kenal, saya melihat lagi dan dan Marga, bahwa itu saudara saya dan saya bilang kepada TUHAN, ”TUHAN ini saudara saya” lalu TUHAN jawab,” ya saya kenal Kehidupannya. S’karang dia ada disini dan sementara sedang memuji TUHAN”. Malaikat membuka lembaran yang berikut saya mengenal orang yang sama lagi nama dan marganya saya katakan kepada TUHAN, ‘’ini Om saya’’ TUHAN bilang , “ya dia juga ada disini” saya terus memeluk TUHAN dan menangis, saya dan TUHAN terus berjalan di dalam taman saya melihat ada dua orang yang datang kepada saya, yang satunya laki-laki yang berumur 18 atau 19 tahun dan yang kecil berumur 2 tahun, anak kecil berlari dan memeluk saya tetapi saya merasa dia tembus, karena kami bersama-sama roh, kalau laki-laki yang berumur 18/19 tahun dia mirip skali dengan ibu saya seperti kembar , dan saya tahu ibu saya pernah cerita ada kakak saya yang laki-laki sudah meninggal pada waktu masih bayi, dan saya tahu itu adalah kakak saya, sesudah itu mereka berdua kembali ke dalam ruangan mereka masing-masing. Kemudian saya melihat ada satu bunga yang indah s’kali, saya minta pada TUHAN, “TUHAN apakah saya bisa memetik bunga ini..? saya berikan kepada ibu saya, ibu saya suka skali pada bunga’’ TUHAN katakan ‘’belum saatnya kau mengambil bunga dan buah-buah dari tempat ini’’ dan setelah itu saya dengan TUHAN masih terus berjalan, dan saya melihat ada satu rumah yang pintunya terbuka, saya tanya TUHAN apakah saya boleh masuk kedalam rumah ini, TUHAN bilang “silahkan.” Saya sampai ke depan pintu rumah itu, saya tidak bisa masuk karna lantai rumah terbuat dari emas. Saya bilang kepada TUHAN “wahh TUHAN... lantai ini sangat indah, di dunia emas sangat mahal” ,lalu TUHAN tersenyum dan berkata “ ini rumah mu, ada beberapa rumah yang sama”. Saya bertanya, “ TUHAN, apakah rumah yang disebelah yang boleh masuk ?” lalu Tuhan berkata “rumah-rumah yang pintunya masih tertutup,itu milik orang lain.’’ Lalu Tuhan berkata lagi, “ikutlah Aku’’. TUHAN MEMBAWA SAYA KE NERAKA TUHAN menggendong saya dan kami berdua pun terbang lalu masuk kedalam satu terowongan yang lebar. Saya dan TUHAN masih tetap berjalan dan saya mencium bau yang sangat busuk kemudian Saya merasa panas. Jauh ke depan Saya melihat ada setan yang berkaki tiga dan dia memegang trisula (tongkat garpu) lalu dia melihat Tuhan dan dia pun sujud menyembah. Saya dan TUHAN berjalan terus ke suatu tempat lalu TUHAN mengijinkan saya melihat sumur yang penuh dengan manusia yang sedang disiksa oleh iblis. Iblis menyiksa mereka hingga daging di tubuh mereka terlepas tapi mereka tidak bisa mati. Kami pun berjalan lagi kemudian saya melihat satu meja yang ada buku diatasnya dan ada tertulis Perzinahan. Saya melihat orang di dalam kolam api dalam keadaan telanjang. Mereka melihat TUHAN dan memanggil “ Bapa...Bapa...” tapi TUHAN tidak melihat mereka. Saya masih berjalan dengan TUHAN dan kami melihat ada satu hamba Tuhan.lalu saya bertanya kepada TUHAN, “ TUHAN, kenapa ada hamba Tuhan dalam neraka?” TUHAN bilang “ Aku juga memakai dia, tetapi dia tidak pernah menyampaikan pesan Ku”. Kemudian dia melihat Tuhan dan berteriak “ Bapa....Bapa.... tolong keluarkan saya 1 menit saja dari tempat ini, saya mau bertobat.” Lalu TUHAN berkata kepada Hamba Tuhan itu, “sudah terlambat, sekarang Aku memakai hamba Ku ini” sambil menunjuk ke arah saya. Dan kami pun berjalan lalu saya melihat orang-orang yang disiksa dan TUHAN berkata kepada saya, “inilah orang-orang yang tidak setia dengan Perpuluhan. Dan saya melihat lagi banyak sekali anak-anak muda yang menari diatas paku sesuai dengan irama musik. Kalau irama Rock mereka harus melompat lebih cepat dan tidak boleh berhenti sedetik pun. Jikalau ada yang berhenti, iblis akan datang dan menyiksa mereka. Kemudian saya bertanya kepada TUHAN, “TUHAN, berapa hari yang lalu Malaikat Gabriel selalu datang dan menjemput saya. Kenapa bukan Malaikat Gabriel yang membawa saya ke neraka..? lalu TUHAN menjawab, “Malaikat tidak bisa datang ke tempat ini, karna dia akan jatuh.” Lalu kami kembali lagi ke SURGA dan melewati jalan yang lebar tadi. Sampai di Surga TUHAN berkata kepada saya, ”Lala, apa yang kau lihat tadi,harus kau sampaikan kepada umat Ku. Dan TUHAN menggendong saya dan berkata,”Lala kau harus memngambil bagian didalamKu, kau harus di baptis tanggal 25 Maret . Dan katakan kepada hambaKu Ronald AKU percayakan dia untuk menulis bukumu.” lalu TUHAN menatap Malaikat Gabriel, Malaikat Gabriel pun sujud dibawah kaki TUHAN. Lalu TUHAN berkata kepada Malaikat Gabriel, “ antar anak Ku kembali”. Dan Malaikat Gabriel menggendong saya lalu kami berjalan ke pintu gerbang dan melihat ada satu malaikat yang datang dan berbicara kepada Malaikat Gabriel dengan menggunakan bahasa yang tidak saya mengerti tetapi Malaikat Gabriel menunjuk kepada saya dan Ia menatap ke Tahta Allah dan begitu juga Michael berbalik ikut melihat ke Tahta Allah dan Tuhan sementara melihat ke arah kami bertiga, Michael pun tunduk dan mempersilahkan kami berdua untuk melanjutkan perjalanan. Dalam perjalanan kembali, Malaikat Gabriel bertanya kepada saya, “bicara apa dengan Bapa..?” lalu saya menjawab, ”banyak hal yang TUHAN sampaikan buat saya’’. Dan saya bertanya kembali kepada Malaikat, “apa tugas mu di surga..?” Malaikat itu menjawab, “saya pengawal TUHAN, apa yang TUHAN perintahkan, saya lakukan semuanya”. Begitu mendekati rumah kami, kami berjalan dan melihat begitu banyaknya maut yang sedang berjaga-jaga di samping kiri-kanan jalan. Setelah tiba di rumah kami, saya melihat satu malaikat maut yang sedang berdiri di pagar depan rumah. Dan di depan pintu rumah kami ada satu Malaikat Tuhan yang sedang berjaga. Malaikat maut itu sangat gelisah sekali karena ia ingin masuk kedalam rumah tetapi tidak bisa karena ada Malaikat Tuhan yang menjaga rumah kami. Setelah itu malaikat maut berjalan ke belakang rumah dan ia mencoba untuk masuk kedalam tetapi tidak bisa juga karena ada 2 Malaikat Tuhan yang berjaga di pintu belakang rumah kami. Tidak puas dengan itu, malaikat maut mencoba masuk yang kedua kalinya tetapi ia terlempar, jatuh dan hilang seperti debu yang di tiup angin. Malaikat Gabriel pun mengantar saya kembali ke kamar tidur dan Roh saya masuk kembali dalam tubuh saya pada pukul 06.00 tepat. Saya pun kembali melakukan aktifitas sehari-hari sebagai anak sekolah. KAMIS, 22 Maret, Pukul 19.00 Pada saat kami beribadah di rumah salah satu anggota jamaat kami, pada saat itu Malaikat Gabriel datang dan menjemput saya dan membawa saya kepada Tuhan. Lalu Tuhan tunjukan kepada saya kota yang saya harus pergi dan menyampaikan pesan kepada jemaat di suatu Gereja Katolik di Wamena. JUMAT, 23 Maret, Pukul 09.00 Malaikat datang menjemput saya dan membawa saya kepada Tuhan. Tuhan sampaikan pesan khusus buat Jemaat BARACHIEL di Kampung Harapan, kataNya “ sampaikan kepada jamaat, tidak boleh terlambat untuk beribadah. Siapa yang selalu datang terlambat dia juga tidak akan ambil bagian dalam Kerajaan Surga. Setiap ibadah berlangsung tidak boleh seorang pun yang berada di luar gereja, pesan juga kepada ibu-ibu dan anaknya yang masih di gendong semua harus duduk di dalam gereja dan mendengar FIRMAN TUHAN. Jangan ada seorang anak yang tinggal di dalam panti maupun pastori, semua harus mengambil bagian didalam gereja walaupun bangku-bangku penuh, duduk dilantai pun tidak jadi masalah. Semua harus menghargai FirmanKu”. Pada siang hari di waktu yang sama selesai doa dan puasa, saya menyampaikan pesan Tuhan kepada guru-guru sekolah minggu. Perjalanan pulang dari gereja ke rumah, dalam taksi Malaikat membawa saya kepada Tuhan dan Tuhan mengatakan kepada saya, “terima kasih Lala, kau telah sampaikan pesanKu kepada guru-guru sekolah minggu” Tuhan berkata lagi kepada saya ‘’ hari minggu kau harus menyampaikan lagi pesanku kepada jemaat. Tetapi jangan hanya jemaat dan keluaurga saja yang kau sampaikan. Sampaikan juga kepada agama yang lain; Buddha, Islam, Hindu dll karena mereka juga mesti selamat. Sampaikan kepada mereka secepatnya karena aku akan membawa engkau keluar,ke kota yang lain.” Pukul 19.00 Malaikat datang membawa saya kepada Tuhan, dan Tuhan berbicara kepada saya, “Lala,cepat...cepat...cepat... berlari dan sampaikan kepada semua umat, waktuKu sudah tidak ada lagi”. Dan Tuhan tunjukan pada saya, waktu /jam surga. Saya melihat jarum jam yang pendek tepat pada 1 angka dan jarum panjang sudah mendekati jarum pendek. Saya tidak bisa melihat angka di jam itu. Tuhan berkata kepada saya, “ Lala cepat berlari dan sampaikan pesanKu kepada umatKu. waktuKu tinggal sedikit’’. Dan Tuhan berkata kepada saya lagi , “Lala, tidak ada satu malaikat pun yang pernah melihat waktu surga. Aku mengijinkan engkau untuk melihat waktu surga supaya engkau menyampaikan apa yang kau lihat kepada umatKu” Pukul 20.30 Malaikat datang menjemput saya dan membawa saya kembali kepada Tuhan dan Tuhan tunjukan kembali waktu/jam surga yang tinggal sedikit tidak lama lagi. Tuhan katakan kepada saya, “sampaikan kepada teman-teman sekolah mu, guru-guru mu, tetangga-tetangga mu dan siapapun yang kau ketemu. Katakan kepada mereka, bertobat dan berbalik kepadaKu.” SABTU 24 Maret, Pukul 13.00 Saya, bersama ibu dan tante. kami berada dikeluarga wilson sentani, tepat pukul 13.00 am, sementara tante saya lagi berdoa untuk keluarga Wilson, dan saya lagi berbaring di kamar , melihat malaikat sudah datang, saya bisa melihat malaikat datang karena roh saya sudah keluar dari tubuh saya dan duduk dia atas tempat tidur. Saya memanggil Malaikat untuk masuk ke kamar tetapi malaikat itu tetap berdiri saja , dan saya memanggil sekali lagi pada malaikat itu. Malaikat tunjuk kepada tante saya yang sementara berdoa, saya memanggil malaikat itu sekali lagi, malaikat itu bilang pada saya “saya tidak bisa berjalan masuk kekamar”, (dia menunjukan jarinya kepada tante saya) “karena hamba ini sedang lagi berbicara dengan Bapak, jadi saya harus menunggu sampai selesainya berdoa atau amin”, trus malaikat masuk kekamar dan membawa saya kepada Tuhan. Setelah sampai di surga Tuhan sampaikan kepada saya, untuk menyempaikan. pada pukul 12.00 pm. saya mulai rasa badan saya berat dan ingin tidur, karena malaikat mau datang jemput saya, tetapi mama terus menyuruh saya siapkan pakain saya untuk besok pagi ibadah. Begitu saya tertidur malaikat datang membawaKu kepada Tuhan. Dan Tuhan mulai berbicara kepada saya. “(Lala) katakan kepada mamamu jangan menahan engkau, kalau badan sudah terasa berat biarkan engkau tidur, karena AKU mau sampaikan sesuatu yang besar”. Teguran kedua buat saya. Tuhan katakan “Lala mengapa engkau lupa apa yang Aku sampaikan kepada mu, harus semua nya kau ingat semua pesanku”, saya katakan kepada Tuhan, “(Tuhan saya minta ampun)”, jawab Tuhan “AKU akan kembalikan semua pada waktu engkau bersaksi. MINGGU, 25 Maret Pagi, Kemurahaan Tuhan, saya bisa berdiri dan bersaksi menyempaikan pesan Tuhan kepda jemaat barachiel. Setelah saya selasai bersaksi, saya mengambil bagian mati dan bangkit bersama YESUS ( Baptisan Air ). Selesai ibadah , kami dipanggil untuk mengikuti rapat majelis, yang dibahas dalam rapat siang itu tentang KKR, saya juga ikut dalam rapat itu, dan saya melihat malaikat itu datang lagi tuk menjemput saya , dan membawaKu kepeda Tuhan, Tuhan katakan kepdaKu “katakan kepada Hamba-hambaku , lakukan saja KKR itu, AKU akan turun campur tangan. Pada pukul 04.00 sore, saya masih ada dirumah pastori, saya dibawa dari malaikat kepada Tuhan. Tuhan tunjukan kepadaKu, sesuatu lubang yang besar dan dalam, gelap sekali. Saya melihat ada banyak orang tertarik kedalam lubang itu, mereka coba untuk menahan, tetapi tidak bisa juga tetap mereka terjatuh dalam lubang itu. SENIN, 26 Maret Jam 02.00 Subuh Malaikat datang dan membawaKu kepada Tuhan , Tuhan katakan “AKU akan memakai engkau sampai AKU datang Kembali, Tugas dan tanggung jawab yang AKU berikan kepada engkau tidak selesai sampai disini AKU akan memakai engkau sampai AKU datang kembali”. Pada pukul 06.00 sore sama seperti biasa malaikat menjemput saya kepada Tuhan, Tuhan tunjukan lagi Lubang yang besar dan gelap. Tuhan bicara kepadaKu, ”Lubang yang kau Lihat ini, orang yang tidak setia kepada AKU , mereka akan masuk kedalam Lubang ini 3 stengah Tahun masa penganiyayaan pada orang yang setia slalu kepada AKU, AKU akan pindahkan mereka ke suatu tempat yang sudah Aku siapkan, jauh dari mata Ular. pada pukul 08.00 malam malaikat menjemput dan membawa saya kepada Tuhan. Tuhan katakan kepada saya, “lala jangan suka melawan MAMAMU, jangan melawan hukumKU yang KE-5. Ketika saya mendengar itu saya pun meresa bersalah dan menangis. Saya juga melihat Tuhan menangis saya pun tunduk dan sedih skali, melihat air mata Tuhan yang terus menetes . Tuhan katakan kepada saya “Lala jangan menangis, AKU mau kau dengar-dengaran pada hukumKU yang ke-5. ( hormati ke-2 orang tua mu, supaya kau panjang umur dan engkau diberkati. Aku mau memakai engkau dengan dahsyat dan heran. Tuhan katakan kepadaKU, hapus semua lagu-lagu dunia semua dalam HandphoneMU. Dan bicara terus kepada saya, kau hrus lebih tenang di sekolahmu, bagaimana aku mau menyampaikan sesuatu yang padaMU. Kalau kau tidak diamkan dirimu. Saya pun jawab “Tuhan saya tidak bisa tenang karna teman slalu datang mengganggu serta mengajak saya untuk bermain, Tuhan bagaimana kalau saya tidak usah sekolah sudah saya di rumah saja. Tidak kau harus tetap sekolah. SELASA, 27 Maret 10.30 siang Sementara saya ada ujian disekolah, (malaikat menjemput saya membawaKU kepada Tuhan. Tuhan bilang kepadaKU “ SUDAH TIDAK ADA WAKTU LAGI, cepat Engkau harus sampaikan kepda umat AKU”. Pada pukul 07.00 pm, malam penyembahan seperti biasa malaikat membawaKU kepada Tuhan. Saya melihat Tuhan berdiri didepan pintu gerbang dan menunggu saya, setelah saya sampai, Tuhan bilang ? “(Engkau harus cepat pergi kekota wamena, katakan kepada umat AKU, sampaikan pesan AKU, BERTOBAT WaktuKU sudah habis.harus ke kota wamena. Tuhan katakan dengan mukaNYA yang begitu sedih, Dengan wajah yang tertunduk da menangis, setiap tetesan air mata Tuhan, jatuh dia atas meja kaca yang besar yang biasa Tuhan melihat dari surga setiap perbuatan Manusia, saya Pun bertanya kepada Tuhan ? “ kenapa TUHAN menangis, Tuhan tidak menjawab pertanyaaKU, tetapi Air mata Tuhan terus Terjatuh diatas kaca dan saya lap air mata Tuhan dengan jubah putih yang saya kenakan. Selama saya berada didalam kerajaan surga, aku memakai jubah putih yang belum pernah aku memakai Jubah tersebut. Setelah itu Tuhan berbicara kepada saya dalam keadaan menangis, “Lala katakan cepat kepada anak-anakKU, berbalik cepat kepadaKU waktu sudah Habis”. Tuhan katakan lagi,”AKU mau tak ada sesesorang yang Terhilang, AKU mau mereka semua duduk di pangkuan KU”.

0 komentar:

My Number NPWP

NPWP : 58.996.735.5-953.000 Terdaftar : 12 Desember 2008

My Daily

Lahir di Karang Mulia Nabire, 17 Januari 1984. Alumni dari Perguruan Tinggi STIE PORT NUMBAY JAYAPURA WEST PAPUA pada Jurusan Managemen Program Study Management Keuangan Tahun 2004. Pernah bekerja sebagai Journalis di Media lokal di kota Minyak Sorong dan lewat pekerjaan itu saya di tugaskan sebagai KABIRO Journalis perwakilan di Kab. TelBin. Hingga kini saya masih menulis tulisan dan dimuat di web bloger www.jemmyadii.blogspot.com, www.wikimu.com. Selain itu juga, pernah bekerja sebagai Aktivis di LSM Bin Madag Hom anak cabang Yalhimo Manokwari selama lebih kurang 2,5 tahun. Juga pernah bekerja sebagai sebagai GovRell & CommRell pada PT. MineServe International Timika, loker di Bilogai, Sugapa, Kab. Paniai (kini menjadi Kabupaten Intan Jaya). Sekarang bekerja sebagai Staf PNS pada Bappeda & di Mutasi ke Dinas Keuangan Kab. Deiyai Tahun 2014 ini. Status saya sudah berkeluarga, dalam keluarga saya sebagai anak sulung dari empat bersaudara. Asal kampung saya di Puteyato, Komopa dan Amago Kabupaten Deiyai & Paniai........Kuasa Ugatame sangat Dasyat. Mujizat Ugatame itu Nyata. Dapat Ugatame Dapat Semuanya. Bagi Ugatame tidak ada yang Mustahil. Ugatame ini enaimo.(Matius 6:33;7:7; I Tesalonika 5:16, 17 & 18; Filipi 4:6; Wahyu 1:17b & 18; 2:10;dll)_PKAZ-adiibo
Template by : kendhin x-template.blogspot.com