God Bless You All and Me

10 August 2010

Bupati Deiyai dan Rombongan melakukan Turkam ke distrik Tigi Barat

Untuk kedua kalinya di tahun 2010 ini, setelah Bupati Kabupaten Deiyai, Drs. Blasius Pakage dan rombongannya melakukan turun kampung (turkam) di Distrik Tigi (ibu kota kabupaten Deiyai) dan Distrik Tigi Timur beberapa hari lalu, kini giliran Tigi Barat yang dikunjungi.

Tepatnya pada, Selasa (10/8) kemarin Bupati Kabupaten Deiyai Provinsi Papua, Drs. Blasius Pakage bersama beberapa Pimpinan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) diantaranya Kepala BPMK, Kepala Dinas Dikbudpora, Sekretaris Inspektorat, Kepala Dinas Keuangan dan pejabat teras lainnya diantaranya seperti Danramil, Kapolsek dan lainnya, melakukan turkam ke Ayatei ibukota Distrik Tigi Barat, pagi kemarin.

Tujuan dari diadakannya turkam oleh Bupati Blasius dan rombongan ini, selain menginput atau mendengar langsung masukan, saran dan pendapat dari masyarakat menyangkut Bidang Pendidikan, Kesehatan, Sosial, Infrastruktur Fisik dan non Fisik, Bupati secara langsung menyerahkan dana turkam sebesar Rp. 100 juta kepada 12 orang kepala kampung yang di saksikan oleh rombonganya serta Kepala Distrik dan Masyarakat Tigi Barat. Untuk diketahui publik bahwa 12 kampung yang masuk dalam wilayah pemerintahan distrik Tigi Barat yang di komandangi oleh Frans Bobii itu, diantaranya Kampung Ayatei, Diyai, Onago, Tenedagi, Meiyepa,Yinudoba, Widuwakia, Demago, Puudu, Puyai, Gakokebo, Yagu dan Piamatadi.

Banyak usulan, masukan yang disampaikan oleh masyarakat yang diwakili oleh masyarakat adat, para guru, para medis dan kepala kampung tidak keluar dari bidang-bidang pokok diantaranya Pendidikan, Kesehatan, Infrastruktur, Sosial dan Bantuan Respek (Rencana Strategi Pembangunan Kampung) dan lainnya. Secara langsung di tanggapi Bupati Blasius Pakage, Kepala Dinas Dikbudpora dan Kepala BPMK Kabupaten Deiyai kepada masyarakat.

Kegiatan turkam tersebut berakhir tepatnmya sekitar jam 16.00 WIT, yang secara langsung diakhiri dengan doa penutup oleh salah satu gembala sidang gereja setempat di Ayatei…….Semoga (jga)

seLENgkapnya......

Usai 17-an, Dana Kesejahteraan dan Dana LP Guru serta Staf direalisasikan

Hingga kini berbagai keluhan dikalangan Guru dan Staf di lingkungan Pendidikan Kabupaten Deiyai menyangkut belum jelasnya pembayaran dana Kesejaheraan dan Lauk Pauk (LP-Triwulan kedua) Guru dan Staf di lapangan, membuat Guru dan Staf patah semangat untuk melakukan proses belajar mengajar (PBM) di sekolah bahkan di kantor.

Dengan demikian menanggapi keluhan-keluhan tersebut bahkan pertanyaan dari guru-guru serta staf di lapangan menyangkut Dana Kesejahteraan dan Dana LP beberapa waktu lalu telah berlangsungnya audance antara pihak guru-guru dengan Kepala Dinas Dikbubpora yang juga turut serta hadir Danramil, Kapolsek serta Tokoh Adat, Tokoh Agama dan Tokoh Masyarakat dalam suatu pertemuan yang di lakukan di Aula Distrik Tigi, Jumat (6/8), dan juga berlangsung pertemuan yang sama di jam yang berbeda tepatnya di aula kantor Dinas Dikbudpora Kabupaten Deiyai.

Kepada media ini Kepala Dinas DPKPO Kabupaten Deiyai, Johanes Adii, S.Pd, Selasa (10/8) pagi kemarin mengatakan bahwa sesuai kesepakatan bersama dengan Guru-Guru dan Staf dilingkungan Pendidikan Deiyai, bahwa usai kegiatan hari kemerdekaan republik Indonesia tanggal 17 Agustus 2010, akan di lakukan pembayaran Dana Kesejahteraan dan Dana LP kepada semua Guru-Guru dari TK sampai dengan SMA/SMK serta Staf Dinas Pendidikan Kabupaten Deiyai.

“Untuk itu hal yang namanya palang memalang khususnya di sekolah-sekolah segera di buka, dan biarkanlah PBM dapat berlangsung seperti sebagaimana biasanya. Jika adanya palang memalang secara terus menerus maka yang akan ketertinggalan ilmu adalah anak-anak generasi Deiyai ini kedepan, jika hal itu terjadi pastinya yang rugi masyarakat bahkan kita pemerintah daerah setempat,”ujar mantan mahasiswa Uncen pada Fakultas FISIP angkatan 2002 ini, ketika memberikan keterangan kepada media ini di ruang kerjanya, kemarin.

Ditambahkannya, bahwa jangan ada yang berfikir bahwa masalah ini dibiarkannya saja berlarut, namun kita terus proses selama ini, mengingat karena ini daerah baru maka tentunya prosesnya pun juga lama, jadi jika ada guru-guru atau staf yang masih keliru akan hal ini segeralah datang dan tanyakan kepada Kepala Dinas Dikbudpora, jangan hanya sebatas “kata-katanya saja” dan hanya mendengar isu-isu dijalan saja.
“Sekali lagi perlu diketahui oleh semua guru dan staf dilapangan bahwa jangan kita terpancing dan terprovokasi dengan oknum-oknum tertentu yang hanya ingin memperkeruh suasana dan situasi di lapangan”tandasnya berharap………!!! (jga)

seLENgkapnya......

My Number NPWP

NPWP : 58.996.735.5-953.000 Terdaftar : 12 Desember 2008

My Daily

Lahir di Karang Mulia Nabire, 17 Januari 1984. Alumni dari Perguruan Tinggi STIE PORT NUMBAY JAYAPURA WEST PAPUA pada Jurusan Managemen Program Study Management Keuangan Tahun 2004. Pernah bekerja sebagai Journalis di Media lokal di kota Minyak Sorong dan lewat pekerjaan itu saya di tugaskan sebagai KABIRO Journalis perwakilan di Kab. TelBin. Hingga kini saya masih menulis tulisan dan dimuat di web bloger www.jemmyadii.blogspot.com, www.wikimu.com. Selain itu juga, pernah bekerja sebagai Aktivis di LSM Bin Madag Hom anak cabang Yalhimo Manokwari selama lebih kurang 2,5 tahun. Juga pernah bekerja sebagai sebagai GovRell & CommRell pada PT. MineServe International Timika, loker di Bilogai, Sugapa, Kab. Paniai (kini menjadi Kabupaten Intan Jaya). Sekarang bekerja sebagai Staf PNS pada Bappeda & di Mutasi ke Dinas Keuangan Kab. Deiyai Tahun 2014 ini. Status saya sudah berkeluarga, dalam keluarga saya sebagai anak sulung dari empat bersaudara. Asal kampung saya di Puteyato, Komopa dan Amago Kabupaten Deiyai & Paniai........Kuasa Ugatame sangat Dasyat. Mujizat Ugatame itu Nyata. Dapat Ugatame Dapat Semuanya. Bagi Ugatame tidak ada yang Mustahil. Ugatame ini enaimo.(Matius 6:33;7:7; I Tesalonika 5:16, 17 & 18; Filipi 4:6; Wahyu 1:17b & 18; 2:10;dll)_PKAZ-adiibo
Template by : kendhin x-template.blogspot.com