God Bless You All and Me

06 July 2009

Sekilas Aktivitas Penjabat Bupati & Kesenjangan-Kesenjangan di Intan Jaya

Di awal kepemimpinan Penjabat Bupati Intan Jaya, Maximus Zonggonau di Sugapa, ketika tiba di Sugapa bersama-sama dengan Bupati Induk Paniai, Naftali Yogi, Sabtu (13-06-2009) beberapa waktu lalu, yakni melakukan kunjungan ke beberapa lokasi, diantaranya mengcroscek Jalan Utama yang menghubungkan antara Sugapa-Homeo-Paniai, mencroscek Lapangan Terbang (Lapter) Sugapa Intan Jaya, serta memantau dari dekat lokasi-lokasi yang sebagaimana akan di lakukannya Pembangunan Kantor-Kantor Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD), Kantor Bupati dan Kantor DPRD.

Dalam kesempatan itu, keberadaan Bupati di Sugapa-Intan Jaya ini hanya 3 hari saja, yakni Sabtu (13/6-09), Minggu (14/6-09) dan Senin (15/6-09) sedangkan pada Selasa (16/6-09) Bupati Intan Jaya harus melakukan Perjalanan Dinas Perdana ke Kabupaten Induk Paniai, dalam rangkah koordinasi dengan Bupati Induk Paniai, terkait dengan proses pelaksanaan kegiatan-kegiatan pembangunannya kedepan di Intan Jaya ini.

Beberapa poin inti yang akan di lakukan oleh Penjabat Bupati Intan Jaya saat ini dan hingga sampai pada beberapa bulan kedepan atau tahun 2010, yakni; (1). Penyiapan perangkat kerja organisasi pemerintah daerah (pemda-red) atau yang lazimnya di sebut Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang akan membantunya dalam pemerintahaan di awal masa perintisan ini, karena tanpa adanya SKPD maka sulitnya menunjang birokrasi pemerintahan di daerah ini; (2). Membentuk anggota Legislative serta membangun Kantor Legislative (Dewan Perwakilan Rakyat Daerah-DPRD Kabupaten Intan Jaya-red); (3). Menetapkan “MORATORIUM” dengan kata lain menertibkan keamanan, menyiapkan aparat pemerintahaan dan menciptakan situasi yang aman dan tentram, serta menciptakan kebersamaan, kekompakan dan kerja sama dari semua pihak-pihak yang berkompoten di daerah Intan Jaya ini.

Sesuai kaca mata saya, pada kunjungan Bupati Paniai, Naftali Yogi dan rombongannya saat mengantarkan Penjabat Bupati Intan Jaya, Maximus Zonggonau serta meresmikan Kantor Bupati Intan Jaya sementara di Sugapa, berjalan aman-aman terkendali, itu semua berkat kerja keras dari pihak TRIPIKA dalam arti Pemerintah Distrik hingga pemerintah kampung dan pihak Kepolisian serta TNI, lebih focus pada menjaga kestabilan situasi dan keamanan saat kedatangan Bupati Paniai dan rombongannya.

Perekonomian
Perekonomian masyarakat moni di Sugapa pada khususnya dan di Intan Jaya pada umumnya, kian waktu semakin lancar-lancar saja dalam hal proses jual beli hasil pangan lokal setempat. Pasalanya, sebelum dan sesudah hadirnya Kabupaten Intan Jaya di daerah Moni ini, aktivitas perekonomian masyarakat khususnya di pasar sentral Desa Yokatapa ini, berjalan aman dan tertib kian waktu. Dimana proses jual beli di pasar tersebut, di lakukan empat (4) kali dalam seminggu, yakni; Senin Sore (yang di sebut masyarakat setempat sebagai pasar sore-red), Selasa Pagi, Kamis Sore dan Jumat Pagi.

Berbagai macam hasil kebun dari hasil kerja keras “Mama-Mama” setempat di pasarkan pada hari-hari tersebut seperti sebagaimana yang di sebutkan diatas. Hasil kebun yang di pasarkan, berdasarkan pantauan saya di lapangan (Pasar Sentral Yokatapa) diantaranya : Ubi Manis (Petatas), Keladi, BĂȘte, Kasbi, Sayur-Sayuran, Buah-Buahan (Markisa, Jeruk Manis, Jambu, Geyawas, Buah Terong, Mangga, Alpokat dan lain-lain-red) serta beberapa hasil kebun lainnya, pokoknya segala jenis tanaman hasil perkebunan masyarakat moni di jual di pasar Yokatapa tersebut.

Masyarakat yang setiap 4 kali dalam seminggu itu memasarkan hasil kebun mereka di pasar sentral Yokatapa selain dari masyarakat moni yang tinggal di Desa Bilogai dan Desa Yokatapa, ada juga masyarakat yang datang dari beberapa desa-desa lainnya, diantaranya seperti Desa Bilai (Homeo), Pogapa (Homeo), Desa Puyagia, Desa Jalae, Desa Bamogo, Desa Pusiga, Desa Joparu, Desa Mamba, Desa Eknemba, Desa Titigi, Desa Suanggama bahkan masyarakat dari Distrik Hitadipa dan Distrik Agisiga.

Kesehatan
Masalah kesehatan di Bilogai-Sugapa Intan Jaya juga menjadi satu persoalan utama, yang perlu diatasi oleh berbagai pihak, baik Perusahaan, Pemerintah bahkan Swasta. Pasalnya, setiap masyarakat, pemerintah bahkan crew perusahaan ketika sakit, yang menjadi kendala adalah stok obat bahkan Tenaga Medis (Dokter) tidak memadai. Misalnya saja, seperti di Camp Bilogai dimana stok obat yang ada tidak mampu untuk mengatasi berbagai penyakit yang di alami oleh semua crew ketika sakit, hal itu bisa saja terjadi tidak lain dan tidak bukan di sebabkan karena stok obat-obatan yang di berikan oleh medik ISOS hanya lebih prioritas pada obat-obat pertolongan pertama pada kecelakaan (P3K). Apa yang di alami oleh crew, juga sama halnya di alami oleh masyarakat Moni di Sugapa Intan Jaya, dimana setiap sakit sangat sulit sekali untuk berobat di PUSKESMAS Sugapa, hal yang menjadi kendala diantaranya tidak ada dokter bahkan obat-obatan yang di kirim ke PUSKESMAS Sugapa dari Dinas Kesehatan Paniai terbatas.

Syukur-syukur ada salah satu Klinik dari swasta atau dari Pastoran Keuskupan Timika di Bilogai, yang boleh dikatakan hanya 75 persen dapat mengatasi pasien baik dari masyarakat bahkan crew perusahaan dengan obat-obatan yang dimilikinya, namun jika memang sakitnya tidak mampu di sembuhkan di Klinik Pastoran Bilogai tersebut, salah alternative lainnya yang bisa dilakukan, yakni pasien itu musti harus di rujuk ke Rumah Sakit Paniai, Timika atau Nabire dengan menggunakan transportasi udara, yang tentunya juga mengeluarkan biaya yang sangat besar.

Hal inilah yang menjadi tolak ukur antara semua pihak, untuk tetap mengedepankan rasa kekeluargaan baik antara pihak swasta yang menangani Klinik itu, dengan masyarakat bahkan dengan crew perusahaan.

Dengan demikian, maka ketika crew atau bahkan masyarakat sakit, tentunya dapat berobat di Klinik Pastoran Bilogai tersebut. Semoga kedepan bisa dapat di atasi bersama baik dari pihak Perusahaan, Pemerintah bahkan pihak Swasta dalam hal pelayanan kesehatan kepada masyarakat setempat di Sugapa Intan Jaya ini.

Pendidikan
PERSOALAN yang dialami Masyarakat di Distrik Sugapa memang cukup beragam. Bukan hanya kendala Kesehatan, Infrastruktur yang menghambat segala aktivitas Masyarakat di Wilayah Sugapa Kabupaten Intan Jaya. Faktor prinsipil lain yang melilit Masyarakat suku Moni di Sugapa Umumnya adalah Masalah pendidikan. Boleh dikatakan, pendidikan Karena Umumnya Wilayah Moni 6 Distrik masih terbelakang. Keterbelakangan ini terlihat dari kondisi SD-SD Inpres yang ada di Distrik Sugapa yang serba kekurangan. Bukan fasilitas saja Melainkan Tenaga Pengajar, Fasilitas yang tidak layak dipakai, karena gedung sebagian roboh, siswa juga tidak datang karena guru tidak datang mengajar , tenaga guru tidak ada, Jumlah Guru hanya pas-pas yang bertugas.

Menurut saya, sebaiknya langkah utama yang perlu di proritaskan oleh pihak Pemkab Intan Jaya yakni adanya penambahan guru. Walaupun hingga kini masih kekurangan, tetapi sesuai pantauan saya di lapangan, pengabdian guru disini (Intan Jaya-red) tidak pernah surut. Bahkan dari tahun ke tahun mereka dengan penuh tabah menjalaninya. Selama pengabdian itu, mereka selalu berusaha memberikan yang terbaik bagi para siswa yang haus akan ilmu, biar pun dengan segala kekurangan yang ada. Semuanya itu, tidak lain dan tidak bukan adalah untuk mencerdaskan generasi penerus bangsa negeri Intan Jaya ini. Jika dilihat dari minat dan semangat Masyarakat Moni di Intan Jaya ini untuk menuntut ilmu, sebenarnya sangat tinggi.

Infrastruktur
Salah satu akses yang bisa di tempuh di daerah Intan Jaya saat ini, adalah pesawat Udara. Dengan demikian, hingga kini dari semua aspek infrastruktur di daerah ini sangat di bilang tertinggal jauh, kebanding dengan daerah-daerah lainnya. Harapan dari saya, kiranya dengan hadirnya Kabupaten Intan Jaya, dan bahkan pemimpin-pemimpin pejabat birokrasi di negeri ini, akan secara bertahap mengedepankan pembangunan, lebih khusus pada infrastruktur, sehingga kedepan daerah ini secara perlahan-lahan juga akan maju dengan pesat, sama seperti yang di alami oleh daerah-daerah lainnya.

Di akhir dari tulisan saya, kiranya, semua pembaca yang sempat mampir di Web Blognya saya, dan membaca tulisan ini, kiranya dapat bermanfaat, dan bisa bersama-sama memberikan inspirasi, demi perubahaan tong pu daerah Intan Jaya ini p;ada khususnya dan umumnya tong pu Tanah Papua ini, dari ketertinggalan, keterbelakangan, kebodohan, kemiskinan, keterpinggirkan, kemalasan dan factor-faktor negative lainnya……Semoga…!!! (Jemmy Gerson Adii)

0 komentar:

My Number NPWP

NPWP : 58.996.735.5-953.000 Terdaftar : 12 Desember 2008

My Daily

Lahir di Karang Mulia Nabire, 17 Januari 1984. Alumni dari Perguruan Tinggi STIE PORT NUMBAY JAYAPURA WEST PAPUA pada Jurusan Managemen Program Study Management Keuangan Tahun 2004. Pernah bekerja sebagai Journalis di Media lokal di kota Minyak Sorong dan lewat pekerjaan itu saya di tugaskan sebagai KABIRO Journalis perwakilan di Kab. TelBin. Hingga kini saya masih menulis tulisan dan dimuat di web bloger www.jemmyadii.blogspot.com, www.wikimu.com. Selain itu juga, pernah bekerja sebagai Aktivis di LSM Bin Madag Hom anak cabang Yalhimo Manokwari selama lebih kurang 2,5 tahun. Juga pernah bekerja sebagai sebagai GovRell & CommRell pada PT. MineServe International Timika, loker di Bilogai, Sugapa, Kab. Paniai (kini menjadi Kabupaten Intan Jaya). Sekarang bekerja sebagai Staf PNS pada Bappeda & di Mutasi ke Dinas Keuangan Kab. Deiyai Tahun 2014 ini. Status saya sudah berkeluarga, dalam keluarga saya sebagai anak sulung dari empat bersaudara. Asal kampung saya di Puteyato, Komopa dan Amago Kabupaten Deiyai & Paniai........Kuasa Ugatame sangat Dasyat. Mujizat Ugatame itu Nyata. Dapat Ugatame Dapat Semuanya. Bagi Ugatame tidak ada yang Mustahil. Ugatame ini enaimo.(Matius 6:33;7:7; I Tesalonika 5:16, 17 & 18; Filipi 4:6; Wahyu 1:17b & 18; 2:10;dll)_PKAZ-adiibo
Template by : kendhin x-template.blogspot.com