God Bless You All and Me

26 November 2008

Uskup & Asisten I Paniai Hadiri Kegiatan Muspas di Distrik Sugapa: "Di Lapter Sugapa, Sempat Terdengar Bunyi Tembakan"

Kedatangan Uskup Jhon Philip, S.Pr, Asisten I setda Pemkab Paniai, Budi Setiawan bersama rombongan di distrik sugapa, Kabupaten Paniai Provinsi Papua adalah untuk menghadiri undangan panitia kegiatan musyawarah pastoral beberapa pecan lalu. Rombongan Uskup dan Asisten I tiba di lapangan terbang (lapter) Sugapa pada, Rabu (19/11/2008) belum lama ini, melalui jasa penerbangan yang berbeda.

Rombongan uskup menumpangi pesawat AMA (Chesna) dari Timika, sementara rombongan Asisten I menumpangi pesawat Avia Star dari Enarotali-Paniai. Ketika Uskup beserta rombongannya tiba di lapter Sugapa, sempat di kagetkan dengan bunyi tembakan jenis M 16. Tembakan itu dilakukan oleh salah satu anggota koramil sugapa yang berinisial KS kearah kanan dan kiri dari salah satu pemuda asli Desa Titigi, yakni Alpius Agisimizau (korban).

Aksi tembak menembak tanpa mengena kearah korban ini, awalnya bermula dari korban AA tidak mengubris akan teguran yang di lontarkan oleh KS (anggota koramil-red). Pasalnya, saat itu (beberapa waktu lalu-red) KS menyuruh AA Cs untuk tidak membawah serta memegang alat tajam seperti panah dan busur disaat penjemputan setiap tamu yang dating, hentah itu tamu yang datang dari Enarotali, Nabire bahkan dari dari Timika. Terkecuali penari yang bisa diizinkan untuk membawah panah dan busur.

Namun, rupanya penuturan dari KS tidak di gubris oleh AA dan kawan-kawannya, dan malah sebaliknya AA Cs mengambil batu serta beberapa alat-alat tajam lainnya dan menyodorkan kearah KS. Disitulah, membuat KS tidak sabar lagi untuk mengeluarkan tembakan. Maksud dari KS hanya untuk menjaga diri dari serangan lemparan AA Cs.

Tembakan dari KS tidak menyentuh kearah AA Cs namun jauh di sebelah kanan ataupun kiri AA Cs. Karena merasa ketakutan dengan adanya bunyi tembakan tersebut, AA Cs mencoba melarikan diri yang tidak jauh dari lapter. Apa yang terjadi, kaki kiri AA tertanam di salah satu parit yang tepatnya disebelah lapter bilogai.

Syukur, karena dalam peristiwa ini tidak ada korban jiwa, namun AA harus menderita kaki kirinya akibat terjeblos ke dalam parit sekitar lapter bilogai. Selang beberapa menit kemudian, AA di larikan ke rumah sakit Nabire, untuk mendapatkan pertolongan pertama. Hingga berita ini naik cetak, AA masih di rawat di salah satu rumah sakit yang ada di Kota Singkong Nabire.

Akibat bunyi letusan senjata api, membuat saat itu tidak ada aktivitas yang dilakukan oleh perusahaan, seperti salah satunya pembangunan Base Camp baru begitu pun juga dengan tahap finishing pembangunan TK Pesat.


Umat Kembali Menari
Tragedy yang tidak memakan korban jiwa ini, akhirnya pulih kembali. Dimana umat katolik tidak nyerah sampai disitu, tari-tarian pun kembali dilakukan lagi oleh bapa, mama dan semua umat yang hadir saat itu di lapter Sugapa, pertanda persoalan itu telah usai. Usai mendapat atraksi tarian adapt suku moni di lapter, rombongan Uskup Jhon dan Asisten I setda Pemkab Paniai berkonfoi menuju lapangan bola kaki bilogai, yang sebagaimana di lanjutkan dengan ibadah Ekaristi alias Ibadah Misa. Kegiatan Muspas ini, di bawah tema “Maju Bersama Untuk Membangun dan Meningkatkan Kesejahteraan Hidup”.

Seperti kata Uskup. Jhon Philip dalam petikan firmannya yang saya kutip dari awal hingga akhir khotbanya yakni membangun daerah Sugapa ini sangatlah di butuhkan kerja sama dan kekompokan antara sesama suku baik suku Moni, Nduga, Dani dan suku-suku lainnya. Sehingga kelak, apa yang rakyat cita-citakan dapat terwujud dan tercapai. Untuk sampai kearah itu, saat ini (bukan besok atau lusa-red) di Sugapa atau Kabupaten Intan Jaya ini dalam mewujudkan tema Muspas tidak lain dan tidak bukan adalah kita semua membutuhkan seorang Figure atau Pemimpin yang punya hati untuk membangun serta merubah daerah ini dari keterpurukan baik pembangunannya, masyarakatnya serta alamnya di daerah ini. Tidak terlepas juga seorang Pemimpin sudah sewajibnya selalu dan selalu menghadirkan Tuhan dalam dirinya bahkan kinerjanya.

“Apapun yang di lakukan oleh siapa saja, henta itu pemerintah ataupun perusahaan patutlah didukung sepenuhnya oleh masyarakat setempat. Bukan dengan persoalan tuntut menuntut kulit bia, senowi, atau dengan adanya perang antar marga yanag satu dengan marga yang lain, barulah kita beroleh kesejahtaraan. Sama sekali bukan seperti begitu, yang pastinya semua itu di kembalikan pada pribadi lepas pribadi kita masing-masing, jika kita ingin Sugapa ini maju dan berkembang pesat sama seperti dengan di daerah lainnya.”tegas Uskup Jhon di lapangan bola kaki bilogai belum lama ini.
Bakar Batu, Akhiri Kegiatan Muspas

Setelah beberapa hari lamanya, umat katolik di Sugapa melangsungkan kegiatan Muspas, akhirnya berakhir dengan kegiatan bakar batu bersama. Kegiatan penutupan muspas ini berlangsung tepat pada, Minggu (23/11/2008) lalu. Bakar batu (barapen-red) merupakan tradisi masyarakat Papua yang ada di daerah pedalaman, khususnya di sugapa. Hal ini menunjukkan adanya suatu kekompakan antara keluarga, marga bahkan tetangga yang satu dengan yang lainnya.

Diakhir tulisan ini, saya berharap kiranya dengan adanya kegiataan Muspas di Desa Bilogai, Distrik Sugapa, Kabupaten Paniai selama 3 hari 3 malam ini, kelak dapat membuahkan hasil yang baik dan berguna bagi daerah ini. Karena dengan adanya kegiatan ini merupakan suatu moment penting tersendiri bagi masa depannya masyarakat untuk bisa hidup mandiri serta dapat mengatasi beberapa hal buruk diantaranya “Kebodohan, Kemiskinan, Ketertinggalan dan Keterpinggirkan” terutama pada aspek pembangunan fisik, sumber daya manusia (SDM) dan sumber daya alam yang sangat melimpah ruah di tanah Papua pada umumnya dan lebih khusus di daerah suku Moni, Nduga dan Dani ini ……..Semoga.!!!!! (Jemmy Gerson Adii)

0 komentar:

My Number NPWP

NPWP : 58.996.735.5-953.000 Terdaftar : 12 Desember 2008

My Daily

Lahir di Karang Mulia Nabire, 17 Januari 1984. Alumni dari Perguruan Tinggi STIE PORT NUMBAY JAYAPURA WEST PAPUA pada Jurusan Managemen Program Study Management Keuangan Tahun 2004. Pernah bekerja sebagai Journalis di Media lokal di kota Minyak Sorong dan lewat pekerjaan itu saya di tugaskan sebagai KABIRO Journalis perwakilan di Kab. TelBin. Hingga kini saya masih menulis tulisan dan dimuat di web bloger www.jemmyadii.blogspot.com, www.wikimu.com. Selain itu juga, pernah bekerja sebagai Aktivis di LSM Bin Madag Hom anak cabang Yalhimo Manokwari selama lebih kurang 2,5 tahun. Juga pernah bekerja sebagai sebagai GovRell & CommRell pada PT. MineServe International Timika, loker di Bilogai, Sugapa, Kab. Paniai (kini menjadi Kabupaten Intan Jaya). Sekarang bekerja sebagai Staf PNS pada Bappeda & di Mutasi ke Dinas Keuangan Kab. Deiyai Tahun 2014 ini. Status saya sudah berkeluarga, dalam keluarga saya sebagai anak sulung dari empat bersaudara. Asal kampung saya di Puteyato, Komopa dan Amago Kabupaten Deiyai & Paniai........Kuasa Ugatame sangat Dasyat. Mujizat Ugatame itu Nyata. Dapat Ugatame Dapat Semuanya. Bagi Ugatame tidak ada yang Mustahil. Ugatame ini enaimo.(Matius 6:33;7:7; I Tesalonika 5:16, 17 & 18; Filipi 4:6; Wahyu 1:17b & 18; 2:10;dll)_PKAZ-adiibo
Template by : kendhin x-template.blogspot.com